Oleh – Oleh Kurma Murah bagi Jamaah Haji dan Umroh

Selain banyaknya hotel dan penginapan, di sekeliling Masjid Nabawi juga tersebar ratusan kompleks pertokoan yang menyediakan berbagai macam keperluan serta oleh – oleh Murah bagi jamaah Umroh maupun haji dengan harga yang Murah. Salah satu oleh – oleh yang sering dibeli para jamaah untuk keluarga maupun kerabat di tanah air adalah buah Kurma.

3. Kebun Kurma

Kota Madinah Al Munawarah memang sudah dikenal sebagai pusat Kurma yang terbaik dengan beragam jenis harga yang Murah karena memang perkebunan nyan terletak di daerah sekitar kota Madinah. Kurma Nabi atau Kurma Ajwa yang sangat terkenal itu mudah didapati di kota Madinah dengan harga yang relatif lebih Murah jika dibandingkan dengan ketika jamaah Umroh maupun Haji membelinya di kota Mekkah Al Mukarramah maupun pusat perbelanjaan di Kota Jeddah.

Kurma ajwa saat ini memang masih menjadi Kurma dengan peringkat teratas Kurma yang paling banyak diburu oleh jamaah yang melaksanakan perjalanan ibadah haji maupun Umroh. Hal tersebut karena selain harganya yang masih tergolong Murah, Kurma ajwa terdapat dalam sebuah hadis yang diriwayatkan dalam Shahih Muslim dimana Rasulullah bersabda “Barangsiapa yang memakan tujuh butir Kurma ajwa pada pagi hari, maka pada hari itu ia tidak akan terkena racun maupun sihir.” Hadist itulah yang membuat Kurma ajwa menjadi oleh – oleh yang sangat di buru oleh jamaah haji maupun Umroh dari belahan dunia mana pun.

1. Kebun Kurma

Dari beberapa hasil penelitian para ahli kesehatan modern, didapati kesimpulan bahwa Kurma mengandung mineral –mineral yang bermanfaat bagi tubuh. Fungsi mineral – mineral tersebut secara umum adalah membuat denyut jantung lebih teratur, mengaktifkan kontraksi otot serta berperan dalam mengatur tekanan darah. Selain itu Tamr atau Kurma kering juga berfungsi untuk memperkuat sel-sel usus dan menguatkan rahim terutama bagi perempuan ketika melahirkan. Sedangkan buah ruthab (Kurma basah) mempunyai pengaruh dalam kontrol kinerja laju gerak rahim, sehingga sangat baik jika dikonsumsi kaum perempuan yang sedang dalam therapy kehamilan.

Biasanya pihak biro perjalanan akan membawa jamaah Umroh ke kebun Kurma yang terletak tidak jauh dari masjid Quba. Namun para jamaah Umroh maupun haji juga dapat membelinya di komp;eks pertokoan di sekitar Masjid Nabawi yang khusus menjual Kurma. Bagi jamaah yang memiliki waktu senggang selepas menjalankan ibadah di masjid nabawi, tak ada salahnya meminta arahan pembimbing menuju pasar Kurma yang terletak sekitar 400 meter dari kompleks 7 HOTEL TERDEKAT DARI MASJID NABAWI, atau sekitar 10 – 15 menit dengan berjalan kaki

2. Kebun Kurma

Seperti pasar pada umumnya maka para penjual akan menawarkan barang dagangan nya dan mengajak para pembeli untuk masuk kedalam tokonya. Para pedagang di Pasar Kurma Madinah bersaing dalam hal harga Murah dan kualitas yang beragam kepada para jamaah Umroh maupun haji. Biasanya para pedagang Kurma disini akan meminta pembelinya untuk mencicipinya terlebih dahulu. Usahakan memcicipi Kurma yang ingin dibeli, sehingga benar – benar memiliki pilihan yang cukup tepat dalam membeli Kurma. Biasanya sang penjual berteriak ‘halal halal’ yang artinya gratis.

Terkadang memang sangat membingungkan untuk membedakan jenis Kurma satu dan lainnya. Tak berlebihan memang, karena menurut Abdul Rahman Al Habsyi, salah satu penjual di pasar Kurma tersebut, terdapat 1.400 jenis Kurma yang dapat ditemui di pasar Kurma di kota Madinah. Jenis Kurma di pasar ini ditentukan berdasarkan bentuk, warna, tekstur, rasa, serta tingkat kematangan atau kekerasan Kurma itu sendiri. Beberapa Kurma yang dikenal Murah di kalangan jamaah haji maupun Umroh antara lain Safawi, Sukhari, Khalas, Anbhar, dan tentu saja Ajwa. Rata-rata Kurma ajwa dijual sangat Murah dengan kisaran antara 60 riyal-90 riyal per kilo nya

4. Kebun Kurma

Dibanding Mekkah harga Kurma jauh lebih Murah di Madinah (berbanding terbalik dengan fashion maupun elektronik maka kota Madinah jauh lebih mahal dibandingkan Makkah atau Jeddah). Jika penjual tidak dapat berkomunikasi dengan bahasa Indonesia maka komunikasi menggunakan bahasa isyarat, yakni menggunakan kalkulator sebagai alat bantu untuk menunjukkan harga. Ada bahasa arab umum yang dapat dengan mudah dimengerti, seperti “La” yang berarti tidak boleh, atau “akhir kalam” yang berarti harga pas, serta “halal” yang berarti kesepakatan harga dibolehkan.

Be Sociable, Share!
error: Content is protected !!